Header Ads Widget

Apa itu Ethereum dan bagaimana cara kerjanya?

Apa itu Ethereum

Apa itu Ethereum dan bagaimana cara kerjanya? - Jika Bitcoin (BTC) diprediksikan akan menjadi mata uang masa depan, lalu apa itu Ethereum?. Mungkin bagi kamu yang baru mengenal dunia cryptocurrency, itu adalah pertanyaan yang logis untuk ditanyakan, karena mungkin selama ini kamu mendengar berita atau melihat Ethereum (ETH) selalu menjadi pesaing Bitcoin pada bursa pertukaran mata uang. Jika kamu menganggap Ethereum adalah pesaing Bitcoin, itu artinya kamu juga menganggap Ethereum adalah mata uang kripto, dan ini tidak salah. Hanya saja, Ethereum jelas memiliki tujuan, fitur, dan bahkan teknologi yang berbeda dengan Bitcoin.

Ethereum merupakan jaringan blockchain terdesentralisasi yang didukung oleh token Ether yang memungkinkan bagi pemiliki atau penggunana untuk melakukan transaksi, mereka bisa mendapatkan bunga atas kepemilikannya melalui staking, bisa juga digunakan untuk membeli dan menyimpan token nonfungible (NFT), memperdagangkan cryptocurrency, bermain game, digunakann pada media sosial, dan masih banyak lagi kegunaan dari ethereum lainnya.

Banyak yang beranggapan bahwa Ethereum merupakan bentuk sebuah kemajuan teknologi internet masa depan. Jika platform terpusat seperti Apple App Store mewakili Web 2.0, maka jaringan terdesentralisasi yang diberdayakan pengguna seperti Ethereum adalah Web 3.0 yang merupakan “Web generasi berikutnya” dimana ini mendukung aplikasi terdesentralisasi (DApps), keuangan terdesentralisasi (DeFi), dan pertukaran terdesentralisasi (DEX).

Pada postingan ini ini saya akan memberi kamu gambaran tentang sejarah Ethereum, penambangan Ethereum, cara kerja Ethereum, cara membeli Ethereum, ETH vs BTC, manfaat Ethereum, dan sekilas tentang Ethereum 2.0.

Sejarah Ethereum

Berbicara tentang Ethereum tidak selalu terkait proyek blockchain terbesar kedua di dunia. Vitalik Buterin sebenarnya ikut menciptakan proyek ini, untuk menjawab kekurangan Bitcoin. Buterin menerbitkan kertas putih Ethereum pada tahun 2013, merinci kontrak pintar — dengan pernyatanaan “jika-maka” otomatis yang tidak dapat diubah. Hal ini tentunya memungkinkan proyek Ethereum dilakukan pengembangan aplikasi secara terdesentralisasi. Sementara pengembangan DApp sudah ada di ruang blockchain, platform ini tidak bisa dioperasikan. Buterin bermaksud membuat Ethereum untuk menyatukan mereka. Baginya, dengan menyatukan cara DApps berjalan dan berinteraksi merupakan satu-satunya cara untuk mempertahankan sebuah sistem yang teradopsi.

Saat Ethereum 1.0 lahir, di anggap sebagai App Store Apple: satu ruang untuk puluhan ribu aplikasi yang berbeda, semuanya mematuhi aturan yang sama. Hanya saja aturan tersebut di-hardcode ke dalam jaringan dan ditegakkan secara mandiri dengan pengembang yang dapat menegakkan aturan mereka sendiri di dalam DApps. Tidak ada intervensi dari pusat, seperti halnya Apple yang bisa merubah dan menegakkan peraturan. Sebaliknya, kendali ada di tangan orang-orang yang tergaung dalam komunitas.

Dalam membangun jaringan Ethereum itu tidaklah murah. Oleh karena itu, Buterin dan co-foundernya, Gavin Wood, Jeffrey Wilcke, Charles Hoskinson, Mihai Alisie, Anthony Di Iorio, dan Amir Chetrit, mengadakan token presale untuk mengumpulkan $18.439.086 di Ether, merekalah yang mendanai pengembangan Ethereum saat ini.

Dari prekumpulan mereka, akhirnya mereka mendirikan Yayasan Ethereum di Swiss dengan misi untuk memelihara dan mengembangkan jaringan. Tidak lama setelah itu, Buterin mengumumkan bahwa yayasan tersebut akan berjalan sebagai organisasi nirlaba, yang pada akhirnya beberapa pendirinay menyebabkan mereka pergi.

Seiring berjalannyaa waktu, pengembang datang dan mengembangkan Ethereum dengan ide-ide terdesentralisasi mereka sendiri. Pada tahun 2016, para pengguna ini mendirikan The DAO, sebuah grup demokratis yang memberikan suara pada perubahan dan proposal jaringan. Organisasi ini didukung oleh kontrak cerdas (Smart Contract) untuk menghindari kebutuhan akan CEO yang menggembar-gemborkan kekuasaan atas Ethereum. Namun sebaliknya, perubahan Ethereum ada ditangan mayoritas yang memilih untuk perlu tidaknya perubahan diterapkan.

Namun ternyata ini semua diluar dugaan, ketika seorang peretas yang tidak dikenal mencuri dana $40 juta dari kepemilikan The DAO. Karena alasan keamanan, dan untuk membalikkan kerugian pencurian, DAO memilih untuk “hard fork” Ethereum, menyimpang dari jaringan lama dan meningkatkan ke protokol baru. Pada dasarnya dengan melakuka pembaruan perangkat lunak utama. Maka Fork bisa mempertahankan nama Ethereum, sedangkan jaringan aslinya tetap ada sebagai Ethereum Classic.

Bagaimana cara kerja Ethereum?

Seperti halnya Bitcoin, jaringan Ethereum terdapat di ribuan komputer di seluruh dunia, hal ini dikarenakan partisipasi pengguna sebagai “node”, bukan sebagai server terpusat. Inilah yang membuat jaringan Ethereum terdesentralisasi dan sangat kebal terhadap serangan, shingga tidak dapat dimatikan. Jika ada satu jaringan komputer mati, tidak menimbulkan masalah karena masih ada ribuan jaringan komputer yang lainnya membackup.

Ethereum pada dasarnya adalah sistem terdesentralisasi tunggal yang menjalankan komputer, sistem ini disebut Ethereum Virtual Machine (EVM). Setiap node menyimpan salinan komputer, artinya setiap interaksi harus diverifikasi terlebih dahulu sehingga setiap orang dapat memperbarui salinannya.

Setiap interaksi jaringan Ethereum akan dianggap sebagai “transaksi” dan disimpan dalam blok di blockchain Ethereum. Penambang memvalidasi blok ini sebelum memasukkannya ke jaringan dan bertindak sebagai riwayat transaksi atau buku besar digital. Menambang untuk memverifikasi transaksi dikenal sebagai metode konsensus proof-of-work (PoW). Setiap blok memiliki kode 64 digit unik yang mengidentifikasinya. Penambang mengerahkan kekuatan komputer mereka untuk menemukan kode itu, untuk memastikan dan membuktikan bahwa itu unik. Kekuatan komputer mereka adalah "bukti" dari pekerjaan itu, dan para penambang akan dihargai dalam ETH atas usaha mereka.

Sama halnya juga Bitcoin, semua transaksi Ethereum sepenuhnya bersifat publik. Penambang menyiarkan blok yang sudah selesai ke seluruh jaringan, mengonfirmasi perubahan dan menambahkan blok ke salinan buku besar semua orang. Blok yang dikonfirmasi tidak dapat diubah, Dan ini akan berfungsi sebagai riwayat penyempurna dari semua transaksi jaringan.

Lalu bagaimana penambang bisa dibayar atas pekerjaannya, dari mana ETH itu berasal?. Setiap transaksi disertai dengan biaya, yang disebut “gas”, yang dibayarkan oleh pengguna yang memulai transaksi tersebut. Biaya itu dibayarkan kepada penambang yang memvalidasi transaksi, memberi insentif pada penambangan nantinya, dan dengan memastikan keamanan jaringan. Gas pada dasarnya berfungsi sebagai pembatas, yaitu membatasi jumlah pekerjaan yang bisa dilakukan pengguna per transaksi. Itu juga bisa berfungsi untuk mencegah spam jaringan.

Dikarenakan ETH lebih dari sekedar token utilitas dibanding token nilai, maka pasokannya tidak terbatas. Ether secara konsisten memasuki sirkulasi dalam bentuk hadiah penambang, dan itu akan menjadi hadiah taruhan juga setelah jaringan pindah ke proof-of-stake (PoS). Secara teori, Ethereum akan selalu diminati, artinya inflasi tidak boleh mendevaluasi aset setelah digunakan.

Sayangnya bagi sebagian banyak orang, biaya gas Ethereum cukup tinggi berdasarkan aktivitas jaringan. Hal ini dikarenakn, satu blok hanya bisa menampung banyak gas yang bervariasi berdasarkan jenis dan jumlah transaksi. Sehingga, penambang akan memilih transaksi dengan biaya gas tertinggi, artinya pengguna akan berlomba-lomba untuk memvalidasi transaksi terlebih dahulu. Kompetisi ini mendorong biaya lebih tinggi dan jaringan akan padat selama masa sibuk.

Untuk bisa berinteraksi dengan Ethereum jelas, kamu harus menggunakan cryptocurrency, dimana crypto kamu disimpan dalam dompet (wallet). Dompet tersebut akan terhubung ke DApps, yang bertindak sebagai paspor untuk ekosistem Ethereum. Dari sana nantinya, siapa pun bisa membeli barang, bermain game, meminjamkan uang, dan melakukan segala macam aktivitas seperti halnya kita melakukan di internet tradisional. Hanya saja, jika di web tradisional itu digunakan secara gratis oleh siapa saja, karena mereka memberikan informasi pribadi. Entitas terpusat yang menjalankan situs web kemudian menjual data itu untuk menghasilkan uang.

Cryptocurrency menggantikan data di sini, artinya pengguna bebas menjelajah dan berinteraksi secara anonim. Ini berarti penggunaan DApp tidak diskriminatif. Misalnya, tidak ada DApp pinjaman atau perbankan yang dapat menolak seseorang berdasarkan ras atau status keuangan mereka. Perantara tidak dapat memblokir apa yang mereka anggap sebagai "transaksi mencurigakan". Pengguna mengontrol apa yang mereka lakukan dan bagaimana mereka melakukannya, itulah sebabnya banyak yang menganggap Ethereum sebagai Web 3.0 — masa depan sistem interaksi web.

Apa yang bisa kita lakukan dengan Ethereum?

Keuangan terdesentralisasi bisa dibilang merupakan pencapaian terbesar jaringan Ethereum. DApps yang bisa melakukan beberapa fungsi pada sebuah ekosistem, Pertama kalinya muncul sekitar tahun 2019 hingga 2020 dan semakin populer dari hari ke hari. Semakin banyak DApps yang digunakan, maka akan semakin banyak jaringan Ethereum yang akan dihasilkan. Pemandang DeFi Ethereum adalah yang terbesar yang ada di luar sana, melelaui DApps ini, Ethereum bisa sukses membawa lebih banyak lagi kepedulian terhadap platform selama bertahun-tahun.

Pada bidang seni, contohnya Artis, mereka bisa menghasilkan jutaan dolar dengan membawa karya mereka ke blockchain melalui token yang tidak dapat dipertukarkan, atau NFT. Orang mungkin bertanya-tanya, mengapa membeli seni digital padahal kita hanya bisa screenshot saja?. Perlu kamu pahami bahwa sesungguhnya seorang Kolektor menginginkan kepemilikan, nilai itulah yang menyebabkan NFT bernilai tinggi. NFT juga menyimpan bukti kepemilikan dan berfungsi sebagai bentuk penyimpanan yang aman. Ini pada dasarnya all-in-one untuk kolektor.

Alasan yang sama juga bisa kita pahami bahwa kenapa ada seseorang menginginkan "Mona Lisa" asli, bukan dari tiruan, sekalipun tiruanya benar-benar mirip 99,9% dari yang asli. Selain itu juga NFT mewakili item dan aksesori yang dapat digunakan dalam game online. Pemain bisa mendekorasi rumah dan karakter mereka dengan aset unik dari seniman, sehingga bisa memberikan aliran pendapatan lain untuk materi iklan.

Developer telah membangun aplikasi media sosial yang tidak dapat disensor, sehingga memungkinkan penggunanya untuk saling memberi tip untuk konten. Dalam permainan atau Game, memungkinkan pengguna untuk berinvestasi dalam aset, bermain untuk menumbuhkannya dan kemudian menjualnya untuk mendapatkan keuntungan, mengekstraksi nilai aktual dari waktu bermain mereka. Ada juga platform prediksi yang menghargai prakiraan yang benar dan platform lepas yang tidak mengambil potongan besar dari setiap pembayaran.

Ini semua dikelola secara mandiri melalui blockchain dan kontrak pintar (smart contract), melalui DeFi akan membuat penggunanya lebih mengontrol dana mereka daripada sebelumnya.

Penambangan Ethereum

Penambangan Ethereum adalah proses pembuatan blok transaksi untuk ditambahkan ke blockchain Ethereum itulah yang disebut sebagai penambangan. Ethereum saat ini menggunakan blockchain proof-of-work namun pada Ethereum 2.0 pindah ke blockchain proof-of-stake (PoS). Lalu apa beda Ethereum 2.0 dengan Ethereum 1.0?, ditinjau dari tujuan skalabilitas dan pendekatannya Ethereum 2.0 lebih ramah lingkungan.

Penambang Ethereum adalah komputer yang menjalankan perangkat lunak dan menggunakan waktu dan kekuatan pemrosesan Ethe untuk memproses transaksi dan membuat blok. Peserta jaringan harus memastikan bahwa semua orang setuju untuk mengurutkan transaksi dalam sistem terdesentralisasi seperti Ethereum. Penambang membantu dalam hal ini untuk membuat blok dengan memecahkan teka-teki yang menantang secara komputasi, sehingga bisa membantu dalam melindungi jaringan dari penyerang.

Ethereum vs Bitcoin

Bitcoin merupakan cryptocurrency yang paling mainstream dan populer, hal ini yang dijadikan komunitas Ethereum memiliki ambisi untuk memperluas proyek Ethereum untuk mengalahkan Bitcoin. Tujuan utama Ethereum dimaksudkan untuk menjadi uang digital, dan tujuan itu cukup baik. Tetapi Bitcoin memiliki keterbatasan. Bitcoin menggunakan jaringan PoW yang berjuang untuk meningkatkan skala, sehingga membuat beberapa orang menganggapnya ini lebih merupakan penyimpan nilai, mirip dengan emas. Bitcoin juga memiliki batas atas 21 juta koin, inilah kenapa dikatakan bitcoin memiliki keterbatasan.

Sementara, di sisi lain, Ethereum bermaksud untuk mengambil alih infrastruktur internet saat ini. Ia berencana untuk mengotomatisasi banyak proses yang masih memerlukan perantara seperti menggunakan toko aplikasi atau bekerja dengan pengelola dana. ETH lebih banyak digunakan sebagai cara untuk berinteraksi dengan jaringan daripada sebagai cara untuk mentransfer uang, meskipun sebenarnya hal tersebut juga bisa dilakukan.

Pengembang dapat membangun Ethereum untuk membuat token unik yang kompatibel dengan Ether untuk setiap DApp, yang disebut token ERC-20. Meskipun prosesnya tidak sempurna, ini berarti semua token berbasis Ethereum secara teknis dapat dioperasikan. Jaringan Bitcoin hanya untuk Bitcoin.

Keuntungan Ethereum

Selain desentralisasi dan anonimitas, Ethereum juga memiliki berbagai manfaat lain, seperti mengurangi sensor. Misalnya, jika seseorang men-tweet sesuatu yang menyinggung, Maka Twitter bisa memilih untuk menghapusnya dan menghukum pengguna tersebut. Namun, pada platform media sosial berbasis Ethereum, itu hanya dapat terjadi jika komunitas memilih untuk melakukannya. Dengan begitu, pengguna dengan sudut pandang berbeda bisa berdiskusi sesuai keinginan mereka, dan orang-orang bisa memutuskan apa yang harus dan tidak boleh dikatakan.

Melalui persyaratan komunitas juga mencegah pelaku kejahatan untuk mengambil alih sistem. Hal inin di karenakan jika ada yang berniat melakukan kejahatan atau tindakan buruk, mereka perlu mengontrol setidaknya 51% jaringan untuk membuat perubahan terhadap sistem, dan hal ini hampir tidak mungkin dilakukan. Dengan demikian ini akan jauh lebih aman daripada server sederhana yang mudah dibobol.

Selanjutnya juga ada kontrak pintar (smart contract), yang bisa mengotomatiskan banyak langkah yang diambil oleh otoritas pusat di web tradisional. Misal seorang pekerja freelance di, Upwork harus menggunakan platform untuk menemukan klien dan mengatur kontrak pembayaran. Model bisnis Upwork mengambil persentase dari setiap kontrak untuk membayar karyawannya, biaya server, dll. Di Web 3.0, klien cukup menulis kontrak pintar yang menyatakan, “Jika pekerjaan diserahkan pada waktu X, dana akan dikeluarkan.” Aturan dikodekan ke dalam kontrak dan tidak dapat diubah oleh salah satu pihak setelah ditulis.

Ini juga menjadi lebih mudah dari sebelumnya untuk mendapatkan Ether. Perusahaan seperti PayPal dan anak perusahaan Venmo-nya mendukung pembelian kripto dengan mata uang fiat langsung di dalam aplikasi. Dengan mempertimbangkan jutaan pelanggan di setiap platform, mereka pasti akan terlibat lebih cepat daripada harus tertinggal.

Kekurangan Ethereum'

Meskipun Ethereum terdengar seperti platform yang sempurna, namun Ethereum memiliki beberapa masalah utama yang menjadikan itu sebagai kelemahanya yang perlu diselesaikan.

Yang pertama adalah skalabilitas. Buterin sudah membayangkan bahwa Ethereum seperti web sekarang, dengan jutaan pengguna akan berinteraksi sekaligus. Karena algoritma konsensus PoW, bagaimanapun, interaksi tersebut dibatasi oleh waktu validasi blok dan biaya gas. Selain itu, desentralisasi juga menjadi kendala. Entitas pusat, seperti Visa, mengelola segalanya dan menyempurnakan proses transaksi.

Kedua, ada aksesibilitas. Ethereum memakan biaya yang cukup mahal untuk dikembangkan dan menantang untuk berinteraksi dengan pengguna yang belum terbiasa dengan teknologinya. Beberapa platform memerlukan dompet khusus, itu artinya seseorang harus memindahkan ETH dari dompet mereka ke dompet yang diperlukan. Itu adalah langkah yang tidak seharusnya di lakukan oleh pengguna yang tertanam dalam ekosistem keuangan saat ini, dan dari segi penggunaan daya Ether sama sekali tidak ramah untuk pemula.

Paypal, dalam hal ini tentunya akan menambahkan dukungan crypto, namun sayangnya pengguna tidak bisa berbuat banyak selain hanya bertahan di sana. Disini platform perlu berintegrasi dengan DeFi dan DApps untuk meningkatkan aksesibilitas dengan cara yang berarti.

Platform ini memang memiliki beberapa dokumentasi yang ditulis dengan baik untuk masalah ini merupakan cara utama lain untuk mendatangkan lebih banyak pengguna. Tetapi tindakan semacam itu harus benar-benar menggunakan Ethereum yang perlu disederhanakan lagi. Belajar tentang blockchain ini memang sangat berbeda saat kita menggunakannya.

Apa itu Ethereum 2.0 (Eth2)?

Ethereum secara perlahan meningkatkan performanya ke versi 2.0-nya, Ini diharapkan bisa membawa algoritma konsensus bukti kepemilikan. Algoritma konsensus bukti kepemilihan ini telah direncanakan dan saat ini sedang terjadi dari tahun 2020 hingga 2022, jaringan Ethereum tradisional sedang bekerja untuk bergabung dengan Beacon Chain — yang merupakan fitur baru pertama Ethereum 2.0.

Rantai Beacon tidak banyak mengalami perubahan pada pandangan pertama, namun ada penambahan perubahan mendasar yang diperlukan untuk peningkatan di masa mendatang, seperti rantai pecahan. Terkait masalah skalabilitas yang sudah kita bahas diatas? Rantai shard dan proses sharding merupakan bagian besar dari pemecahan masalah penskalaan apa pun.

Sharding merupakan tindakan menyebarkan transaksi di beberapa jaringan blockchain yang lebih kecil. Jaringan yang lebih kecil ini bisa dijalankan oleh pengguna dengan perangkat keras yang lebih lemah, karena mereka hanya perlu menyimpan informasi dari pecahan tersebut, daripada menggunakan seluruh jaringan. Pada dasarnya, sharding membuat validasi Ethereum lebih mudah diakses dan membantu menghilangkan kemacetan jaringan utama.

Ethereum 2.0 memiliki banyak penggemar cryptocurrency yang merasa bullish. Selebriti mengambil keuntungan dari NFT, dan peningkatan kesadaran blockchain secara umum tumbuh. Namun, semua aktivitas ini menghasilkan biaya transaksi yang tinggi dan waktu validasi yang lebih lambat, alasa inilah yang menyebabkan perlunya Ethereum 2.0. Timbulnya biasa transaksi yang tinggi menimbulkan masalah, karena biaya dapat menghabiskan lebih dari setengah jumlah transaksi pada waktu tertentu. Untungnya, pengembang DApp bekerja keras untuk membuatnya lebih mudah diakses untuk adopsi arus utama yang tertunda.

Bagian dari solusi itu ada dalam konsensus bukti kepemilikan, melalui fitur inti Ethereum 2.0. menyebabkan penambang akan jauh lebih baik lagi, yang intensif energi, Ethereum 2.0 menandai perpindahan ke algoritma konsensus PoS. Bukti kepemilikan menggantikan penambang dengan validator: pengguna yang menyimpan blockchain Ethereum, memvalidasi transaksi, dan banyak lagi. Mereka pada dasarnya adalah bentuk lain dari node.

Untuk menjadi validator penuh, seseorang harus mengalokasikan minimal 32 ETH, setidaknya selama periode awal Ethereum 2.0. Dengan meninggalkan komputer yang terhubung ke jaringan, validator mendapatkan ETH sebagai hadiah atas upaya mereka. Idenya adalah bahwa mereka yang mempertaruhkan ETH mereka memiliki niat jaringan terbaik dalam pikiran dan akan melakukan apa pun yang mereka bisa untuk memastikan keberhasilannya. Plus jika validator gagal berpartisipasi atau mencoba sesuatu yang berbahaya, mereka dapat kehilangan ETH tersebut.

Argumen untuk proof-of-stake adalah bahwa ini merupakan bentuk konsensus blockchain yang lebih cepat dan lebih mudah diakses. Itu tidak memerlukan perangkat keras khusus seperti penambangan, artinya siapa pun yang memiliki dana dan perangkat dapat berpartisipasi. Secara teori, aksesibilitas itu harus menumbuhkan jaringan. Semakin banyak validator, semakin banyak blok yang divalidasi. Validator ekstra juga lebih mendesentralisasikan Ethereum, meningkatkan keamanan saat peran berkembang.

Bagaimana Cara membeli Ethereum?

Kamu tidak akan bisa membeli cryptocurrency dari bank atau broker online seperti Vanguard atau Fidelity. Sebagai gantinya, Kamu harus menggunakan platform perdagangan mata uang kripto. Ada banyak pertukaran mata uang kripto yang tersedia, mulai dari dasbor yang sederhana hingga yang rumit untuk pedagang tingkat lanjut. Platform yang berbeda memiliki harga yang berbeda pula, Untuk membuat langkah-langkah keamanan dan fitur lainnya, melakukan riset sebelum mendaftar adalah ide yang bagus.

Langkah-langkah pembelian ethereum

Untuk membuka atau mendaftar akun dengan pertukaran kripto, Tentunya kamu harus memberikan beberapa informasi pribadi dan identifikasi kamu diverifikasi. Kemudian kamu akan bisa mendanai akun kamu dengan menghubungkan rekening bank atau kartu debit kamu. Biaya kemungkinan besar akan bervariasi tergantung pada opsi yang Anda pilih.

Mendanai akun kamu bukan berarti bahwa kamu telah memperoleh Ethereum, dan seperti halnya akun investasi lainnya, kamu tentunya tidak ingin dana yang kamu simpan menganggur. Pada tahap ini, kamu harus membeli Ethereum untuk berinvestasi.

Kamu akan bisa memperdagangkan dolar Amerika Serikat kamu untuk Ethereum setelah akun kamu diisi (top up). Cukup masukkan jumlah dolar yang ingin kamu tukarkan dengan Ethereum. Bergantung pada harga Ethereum dan berapa banyak yang ingin kamu beli, kemungkinan besar Kamu akan membeli saham dari satu mata uang Ethereum. Pembelian kamu akan ditampilkan sebagai persentase dari total koin ether.

Lebih mudah untuk meninggalkan investasi kripto kamu di akun pertukaran kamu jika kamu hanya memiliki sedikit kuantitas. Akan tetapi, jika kamu ingin memindahkan kepemilikan kamu ke lokasi penyimpanan yang lebih aman, dompet digital bisa memberikan keamanan ekstra. Ada banyak jenis dompet digital (wallet), masing-masing dengan berbagai tingkat perlindungan seperti dompet kertas atau dompet seluler.

Haruskah kamu membeli Ethereum?

Ethereum merupakan cryptocurrency paling berharga kedua berdasarkan kapitalisasi pasar, dan dianggap sebagai perak dari emas Bitcoin. Seperti investasi pada umumnya, kemungkinan peningkatan risiko Ethereum sama dengan imbalan yang lebih besar. Bagaimanapun, ini bukan lagi tahun 2009: Ethereum telah melewati tahap pembuktian konsep dan sekarang adalah saatnya bagi investor yang belum pernah menjelajahi kelas aset ini sebelumnya untuk melakukannya.

Mengingat ketidakpastian dan volatilitas pasar crypto, sebelum menginvestasikan sejumlah besar dana pensiun Anda di Ethereum atau cryptocurrency lainnya, lakukan riset Anda sendiri terlebih dahulu. Namun demikian, mungkin layak dipertimbangkan sebagai pilihan pertumbuhan yang agresif dalam portofolio yang terdiversifikasi. Tentu saja, jangan berinvestasi lebih dari yang kamu mampu untuk kehilangan.

Masa depan Ethereum

Blockchain Ethereum telah mengalami lonjakan popularitas dalam beberapa bulan terakhir, karena pengembang telah menggunakannya untuk membangun banyak proyek keuangan terdesentralisasi dan NFT. Munculnya aplikasi baru seperti ini — di antara yang sudah adal sebelumnya, dan berjalan di blockchain publik, telah memicu efek jaringan yang luar biasa, menurut para pendukung, karena peningkatan aktivitas menarik semakin banyak pengembang ke Ethereum.

Akan tetapi, masalah dasar tetap ada tentang apakah Ethereum, yang terlambat dari jadwal dengan serangkaian peningkatan teknologi yang rumit, akan dapat bersaing dengan pesaing yang lebih gesit dan apakah konsensus tentang fungsi jangka panjangnya akan muncul seiring pertumbuhan dunia kripto.

Sebaliknya, investor seperti Garg telah memperingatkan bahwa dengan signifikansi jangka panjang Ethereum, pasar cryptocurrency bisa diatur untuk pembalikan, dengan Bitcoin melompat kembali ke dominasi yang tak terbantahkan.

Artikel terkait: 


Post a Comment

0 Comments